Tegang Memuncak, Kolombia Singkirkan Uruguay Menuju Final Copa

Spread the love

Kolombia dengan 10 Pemain Lanjutkan Rekor Tak Terkalahkan Menjadi 28 Laga

Berita Terupdate – James Rodriguez memimpin Los Cafeteros melewati Uruguay menuju final Copa America. Dengan 10 pemain, Kolombia menuju final Copa America ketiga mereka berkat kemenangan tipis 1-0 atas Uruguay di semifinal yang menegangkan.1

CERITA LEBIH LANJUT

Suasana pertandingan sengit sejak awal, dengan kedua tim saling tekel keras seperti layaknya pertandingan semifinal. Kedua tim tampil kuat, mengirimkan pesan fisik yang jelas.

Kolombia, yang pada akhirnya, mengirimkan pesan terpenting – gol pembuka, penentu kemenangan dalam drama 1-0 yang membawa mereka ke final Copa America hari Minggu melawan Argentina.

Gol tersebut dicetak melalui sundulan kepala Jefferson Lerma, yang menanduk bola dengan kuat dari tengah kotak penalti untuk membawa timnya unggul di menit ke-39. James Rodriguez memberikan assist, yang keenam di turnamen ini, dan Kolombia semakin percaya diri.

Namun, selebrasi gol tersebut berumur pendek. Di masa injury time babak pertama, Daniel Munoz diusir keluar lapangan karena akumulasi kartu kuning kedua akibat pelanggaran siku, membuat Kolombia kekurangan pemain sepanjang babak kedua.

Namun, terlepas dari semua upaya Uruguay, mereka tidak pernah bisa membongkar pertahanan Kolombia, yang bertahan kuat sepanjang 45 menit babak kedua. 20 menit terakhir dikuasai Uruguay, tetapi, selain tembakan Luis Suarez yang membentur tiang gawang, Kolombia mencegah lawan mereka memanfaatkan keunggulan jumlah pemain.

TAHUKAH ANDA?

Kolombia hanya berhasil mencapai final Copa America sebanyak dua kali sepanjang sejarah turnamen ini. Mereka menjuarai turnamen ini pada tahun 2001, penampilan final terakhir mereka, sementara menjadi runner-up di bawah Peru pada tahun 1975.

PEMAIN TERBAIK

James Rodriguez:

Dia melakukannya lagi.

Entah bagaimana, Rodriguez terus memutar balik waktu, bermain sama baiknya, bahkan mungkin lebih baik, daripada yang dia lakukan pada tahun 2014. Dia adalah gelandang serang nomor 10 Amerika Selatan sejati, yang bisa memenangkan pertandingan hanya dengan satu ayunan kakinya.

Bintang Kolombia itu hanya membutuhkan satu umpan silang untuk mengubah keadaan dan itu adalah umpan yang sempurna. Lerma hanya perlu mengarahkan bola ke gawang, karena umpan tersebut diberikan dengan sangat matang.

Dengan Rodriguez dalam performa seperti ini, Kolombia mungkin bisa bermimpi untuk, mungkin, mengalahkan gelandang serang legendaris lainnya di final.

PECUNDANG TERBESAR

Darwin Nunez:

Dia memiliki peluang, seperti yang sering dia lakukan, tetapi Nunez tidak bisa mencetak gol.

Bukankah itu modus operandinya? Kuantitasnya selalu ada – kualitasnya, kurang begitu. Nunez memiliki dua peluang emas di babak pertama tetapi tidak bisa mengarahkan bola ke gawang.

Jika Nunez bisa memanfaatkan salah satu peluang itu, Uruguay bisa saja melaju ke final. Sebaliknya, ini adalah kasus lain dari peluang yang terbuang percuma bagi pemain yang sudah sangat, sangat dekat untuk memahami semuanya. Setelah pertandingan, dia juga terlibat dalam pertengkaran dengan fans Kolombia yang pada akhirnya bisa berujung pada tindakan disipliner.

APA SELANJUTNYA?

Selanjutnya untuk Kolombia adalah final Copa America, yang akan diadakan pada hari Minggu di Miami. Menunggu mereka adalah Argentina, di mana Lionel Messi dan kawan-kawan ingin meraih gelar Copa America kedua secara berturut-turut.

Uruguay belum selesai, mereka akan menghadapi Kanada di Charlotte pada hari Sabtu di perebutan tempat ketiga.

BACA JUGA : Pemilik Liverpool dalam Pembicaraan untuk Membeli Bordeaux

Related Posts

Ronaldo Dicerca habis-habisan Karena ‘Egois yang Kelewatan’ di Euro 2024

Spread the love

Spread the loveBerita Terupdate – Mantan gelandang Liverpool dan Jerman, Dietmar Hamann, mencap Cristiano Ronaldo sebagai pemain yang ‘egois’ dan meminta anak-anak untuk tidak mengikuti jejak pemain Portugal tersebut.1 Apa yang…

Seberapa Jauh Perbedaan Penilaian Ederson Antara Man City dan Al-Nassr?

Spread the love

Spread the loveBerita Terupdate – Meskipun Ederson sang penjaga gawang asal Brazil telah setuju untuk pindah ke Arab Saudi. Ternyata Manchester City dan Al-Nassr memiliki perbedaan penilaian yang cukup signifikan terhadap…

You Missed

Ronaldo Dicerca habis-habisan Karena ‘Egois yang Kelewatan’ di Euro 2024

Ronaldo Dicerca habis-habisan Karena ‘Egois yang Kelewatan’ di Euro 2024

Harapan Hurst Southgate Tetap Melatih Timnas Inggris

Harapan Hurst Southgate Tetap Melatih Timnas Inggris

Seberapa Jauh Perbedaan Penilaian Ederson Antara Man City dan Al-Nassr?

Seberapa Jauh Perbedaan Penilaian Ederson Antara Man City dan Al-Nassr?

Leicester City Women Miliki Pelatih Kepala Baru Pasca Pemecatan Kirk

Leicester City Women Miliki Pelatih Kepala Baru Pasca Pemecatan Kirk

Legenda Inggris Desak The Three Lions Gaet Jurgen Klopp sebagai Pelatih Berikutnya

Legenda Inggris Desak The Three Lions Gaet Jurgen Klopp sebagai Pelatih Berikutnya

Presiden Federasi Sepak Bola Kolombia Ramon Jesurun Franco Ditangkap Usai Insiden di Final Copa America

Presiden Federasi Sepak Bola Kolombia Ramon Jesurun Franco Ditangkap Usai Insiden di Final Copa America