Southgate Anggap Pencapaian Euro 2024 Sebagai yang Terbaik di Era kepemimpinannya

Spread the love

Berita Terupdate – Gareth Southgate, pelatih kepala Inggris, menempatkan kemenangan semifinal Euro 2024 atas Belanda sebagai pencapaian teratasnya selama delapan tahun menangani tim nasional Inggris. Ia memuji Bukayo Saka dan Phil Foden usai membawa Inggris ke final turnamen internasional mayor pertama mereka di tanah asing.1

APA YANG TERJADI?

Inggris lolos ke final turnamen internasional mayor pertama mereka di tanah asing, pencapaian yang diyakini Southgate sebagai yang terbaik selama delapan tahun masa kepemimpinannya. Gol kemenangan telat dari Ollie Watkins memastikan kemenangan bagi Inggris, yang harus mengejar ketertinggalan setelah gol pembuka Xavi Simons.

GAMBARAN BESAR

Namun Inggris tak patah semangat. Hanya tujuh menit setelah tertinggal, Harry Kane mendapatkan hadiah penalti – meskipun dalam situasi kontroversial – dan sang kapten bangkit untuk menyamakan kedudukan. Babak kedua tanpa gol sampai Watkins, yang dimasukkan menggantikan Kane dengan sisa waktu 10 menit, dengan tenang mengontrol umpan Cole Palmer dan melepaskan tembakan keras yang spektakuler untuk mengamankan pertemuan dengan Spanyol.

APA KATA SOUTHGATE

“Saya pikir ini pencapaian terbaik. Cara kami bermain – ini adalah pertandingan yang rumit, kami harus terus berubah bertahan. Akhirnya sangat istimewa untuk skuat,” kata Southgate kepada ITV saat pertandingan usai.

“Terkadang pemain pengganti bisa bekerja seperti itu, yang terpenting setiap anggota skuat siap tampil. Saya telah menghabiskan banyak waktu dengan para pemain dan sikap mereka patut dicontohkan.

“Kami merasa dari segi energi, kami merasa kehilangan sedikit tekanan. Ollie bisa menekan dengan baik dan melakukan pergerakan di belakang. juga memiliki tembakan Phil yang digagalkan di garis gawang, sebuah gol yang dianulir. Kami pantas menang malam ini.

“Kami fluid dalam formasi, Bukayo melakukan pekerjaan brilian. Saya pikir ini adalah penampilan terbaik Phil dengan seragam Inggris, dia memiliki pengaruh besar pada permainan. Anda lihat dari statistik, seolah-olah kami bermain di kandang tapi tanpa kebisingan suporter.”

APA SELANJUTNYA UNTUK INGGRIS?

Inggris memiliki kesempatan untuk mengakhiri paceklik gelar selama 58 tahun ketika mereka menghadapi Spanyol di final pada hari Minggu.

BACA JUGA : Didier Deschamps Di bawah Bayang-Bayang Zidane Disuruh Mundur dari Timnas Prancis

Related Posts

Ronaldo Dicerca habis-habisan Karena ‘Egois yang Kelewatan’ di Euro 2024

Spread the love

Spread the loveBerita Terupdate – Mantan gelandang Liverpool dan Jerman, Dietmar Hamann, mencap Cristiano Ronaldo sebagai pemain yang ‘egois’ dan meminta anak-anak untuk tidak mengikuti jejak pemain Portugal tersebut.1 Apa yang…

Seberapa Jauh Perbedaan Penilaian Ederson Antara Man City dan Al-Nassr?

Spread the love

Spread the loveBerita Terupdate – Meskipun Ederson sang penjaga gawang asal Brazil telah setuju untuk pindah ke Arab Saudi. Ternyata Manchester City dan Al-Nassr memiliki perbedaan penilaian yang cukup signifikan terhadap…

You Missed

Ronaldo Dicerca habis-habisan Karena ‘Egois yang Kelewatan’ di Euro 2024

Ronaldo Dicerca habis-habisan Karena ‘Egois yang Kelewatan’ di Euro 2024

Harapan Hurst Southgate Tetap Melatih Timnas Inggris

Harapan Hurst Southgate Tetap Melatih Timnas Inggris

Seberapa Jauh Perbedaan Penilaian Ederson Antara Man City dan Al-Nassr?

Seberapa Jauh Perbedaan Penilaian Ederson Antara Man City dan Al-Nassr?

Leicester City Women Miliki Pelatih Kepala Baru Pasca Pemecatan Kirk

Leicester City Women Miliki Pelatih Kepala Baru Pasca Pemecatan Kirk

Legenda Inggris Desak The Three Lions Gaet Jurgen Klopp sebagai Pelatih Berikutnya

Legenda Inggris Desak The Three Lions Gaet Jurgen Klopp sebagai Pelatih Berikutnya

Presiden Federasi Sepak Bola Kolombia Ramon Jesurun Franco Ditangkap Usai Insiden di Final Copa America

Presiden Federasi Sepak Bola Kolombia Ramon Jesurun Franco Ditangkap Usai Insiden di Final Copa America