Maaf Pernah Meragukanmu, Gareth Southgate!

Spread the love

Inggris Melaju ke Final Euro 2024 berkat Keputusan Cerdas Gareth Southgate

Berita Terupdate – Maaf pernah meragukanmu, Gareth Southgate! Pemenang dan pecundang tercipta saat pergantian pemain oleh manajer Inggris membuat perbedaan, dengan Ollie Watkins menjadi pahlawan sementara Belanda menjadi korban kontroversi VAR di semifinal Euro 2024. The Three Lions akan menuju Berlin untuk menghadapi Spanyol – dan semuanya berkat perubahan cerdas dari manajer mereka.1

Pepatah “kebaikan akan datang kepada mereka yang menunggu” terbukti benar untuk Ollie Watkins. Ia telah menunggu dengan sabar di pinggir lapangan selama hampir keseluruhan Euro 2024. Namun di Dortmund, hanya dengan 10 menit bermain sebagai pemain pengganti, ia mampu memberikan penampilan yang luar biasa untuk membuat Belanda terdiam dan membawa Inggris ke final Euro kedua berturut-turut.

Watkins hanya menjadi penonton untuk pertandingan Inggris melawan Serbia, Slovenia, Slovakia, dan Swiss. Ia hanya mendapat 20 menit bermain saatimbang imbang 1-1 melawan Denmark. Tetapi dia tahu bahwa hari Rabu akan menjadi malam di mana dia akan mendapat kesempatan dan momen di mana dia bisa membuat perbedaan.

“Demi anak-anak saya, saya katakan kepada Cole Palmer hari ini, kami akan masuk dan dia akan memberi umpan kepada saya dan saya akan mencetak gol. Dan itu terjadi,” katanya kepada ITV beberapa saat setelah gol kemenangannya di saat-saat terakhir, yang memang dibuat oleh pemain Chelsea, Palmer.

Cole Palmer Sang Pahlawan

Sang penyerang memiliki firasat tentang takdir pada pertandingan itu dan Inggris tampaknya ditakdirkan untuk sesuatu yang istimewa dalam turnamen ini. Bagaimana lagi menjelaskan perjalanan mereka yang membingungkan melalui Jerman? The Three Lions tampil buruk di babak grup dan membutuhkan momen-momen brilian dari Jude Bellingham dan Bukayo Saka untuk membawa mereka ke semifinal.

Mereka kebobolan gol pertama untuk ketiga kalinya secara berturut-turut di babak knockout, tetapi sekali lagi mereka bangkit dan menuju Berlin pada hari Minggu, semua berkat kepemimpinan Gareth Southgate yang sederhana.

Spanyol akan percaya diri untuk memenangkan final jika mereka dapat meniru performa luar biasa yang mereka tunjukkan sepanjang turnamen, tetapi mereka tidak boleh meremehkan kapasitas tim Inggris ini untuk mengubah kekalahan menjadi kemenangan.

Pemenang: Ollie Watkins

Rasanya tidak adil bahwa pemain yang telah berkontribusi dalam 32 gol dan assist gabungan selama musim Liga Premier 2023-24 ini hanya sedikit bermain di turnamen. Tapi Watkins hanya menunggu saat yang tepat.

Begitu dia masuk dari bangku cadangan, penyerang Aston Villa itu terlihat siap untuk memberikan dampak. Beberapa menit setelah masuk, ia berlari cepat ke kotak penalti dan nyaris gagal melakukan kontak dengan umpan tarik Luke Shaw.

Dia tetap fokus, dan dengan waktu tambahan yang semakin dekat, dia melakukan apa yang gagal dilakukan Harry Kane di sebagian besar pertandingan, yaitu menyerang bek tengah dan meminta bola. Dia masih harus banyak berbuat, dengan Stefan de Vrij menempel ketat, tetapi dia mengambil bola dari bek itu, menembaknya melalui kaki de Vrij dan masuk ke gawang.

Watkins memiliki karier yang tidak menentu di tim nasional Inggris, mendapatkan sedikit peluang karena konsistensi Kane dan keengganan Gareth Southgate untuk merotasi pemain. Bahkan ada pertanyaan apakah dia akan dimasukkan ke dalam skuad pada bulan Mei. Tetapi performa klubnya tidak bisa diabaikan dan seluruh negeri bersyukur dia dibawa serta.

Pecundang: Memphis Depay

Memphis Depay seringkali menjadi teka-teki, penyerang yang sangat berbakat yang memulai kariernya dengan luar biasa, namun kemudian gagal di Manchester United. Dia membangun kembali reputasinya bersama Lyon dan mendapatkan transfer impian ke Barcelona, ??di mana dia juga gagal memenuhi harapan.

Namun, dia konsisten untuk tim nasionalnya, dan memiliki turnamen yang kuat, meskipun hanya mencetak satu gol. Tetapi pada malam terbesar dalam hidupnya, dia hanya bertahan 35 menit sebelum menyerah karena cedera.

Pemenang: Gareth Southgate

Apakah ini balas dendam Gareth Southgate atas semua kritik yang dilayangkan padanya? Melawan tim terberat yang pernah dihadapi Inggris di Jerman, mereka menampilkan performa terbaik mereka, mendominasi Belanda di sebagian besar pertandingan, terutama di babak kedua.

Southgate telah banyak dikritik, bukan tanpa alasan, karena keraguannya untuk memasukkan pemain pengganti, tetapi di sini perubahannya tepat sasaran. Dia memasukkan Luke Shaw secara mengejutkan untuk menggantikan Kieran Trippier, tetapi menunggu waktunya sebelum menarik keluar Kane dan Phil Foden untuk memasukkan Palmer dan Watkins.

Dia belajar dari kesalahan Roberto Martinez dengan Cristiano Ronaldo dan menarik Kane untuk Watkins yang jauh lebih lincah, yang mencetak gol kemenangan dengan bantuan umpan dari Palmer. Pekerjaan selesai. Dan sekarang Inggris menuju final Euro kedua mereka berturut-turut, yang pertama di tanah asing.

Berlin bisa menjadi aksi terakhir Southgate sebagai pelatih Inggris, tetapi bagaimanapun pertandingan berakhir, dia harus dikenang sebagai orang yang memberi harapan lagi kepada negara. Sebagian dari niat baik itu telah diuji pada turnamen ini, tetapi Inggris berada tepat di tempat yang mereka inginkan. Saatnya memberi Gareth Southgate pujian.

Kontroversi VAR Mencuri Perhatian di Semifinal Inggris vs Belanda (Loser: VAR)

Dalam situasi normal, Gary Neville mungkin bisa dimaafkan karena berat sebelah terhadap Inggris. Namun, bahkan Neville yakin Inggris tidak seharusnya mendapatkan hadiah penalti di babak pertama. Faktanya, ia melihat keputusan itu sebagai penghinaan besar bagi para bek, ia menyebutnya sebagai “keputusan yang memalukan” dan “menyerang.”

Pakar wasit ITV, Christina Unkel, juga terkejut dengan keputusan untuk meninjau ulang pelanggaran di monitor VAR. Ia tidak mengerti bagaimana wasit di lapangan, Felix Zwayer, telah melakukan kesalahan yang jelas dan nyata dengan tidak memberikan hadiah penalti atas tekel Denzel Dumfries terhadap Kane.

Belanda berhak untuk kecewa dengan keputusan tersebut, yang membawa Inggris kembali ke pertandingan setelah tertinggal lebih dulu. Ini bukan keputusan aneh pertama dari VAR di turnamen ini. Denmark sebelumnya juga dihukum karena handball kontroversial melawan Jerman. Yang kemudian terkejut sendiri karena tidak mendapatkan penalti saat melawan Spanyol ketika bola mengenai lengan Marc Cucurella.

Bintang Stockport Inggris Bersinar (Winner: Bintang Stockport Inggris)

Phil Foden dan Kobbie Mainoo tumbuh besar dengan jarak tiga mil di Stockport, kota satelit di pinggir Manchester. Selama turnamen, keduanya – bersama dengan Palmer, dari tetangga Wythenshawe – mengenang tim yang mereka bela di masa muda. Namun pada hari Rabu, para pemain lokal itu menjadi pahlawan nasional.

Foden akhirnya memberikan penampilan seperti yang biasa ia tunjukkan untuk Manchester City. Ia merepotkan lini belakang Belanda di babak pertama, menciptakan tiga peluang emas. Ia hanya gagal mencetak gol karena bola mengenai tiang, jari Bart Verbruggen, dan sapuan Denzel Dumfries di garis gawang.

Sementara itu, Mainoo tampil luar biasa dari awal hingga akhir. Bermain dengan penuh keberanian menguasai bola dan melakukan intervensi penting di lini belakang. Sebelum ditarik keluar pada menit akhir tambahan waktu. Foden ditarik keluar 10 menit sebelumnya untuk digantikan Palmer. Yang melengkapi malam gemilang “tiga musketeer Manchester” dengan memberikan umpan untuk gol kemenangan.

Kekecewaan Suporter Belanda (Loser: Suporter Belanda)

‘Pasukan Oranye’ selalu memeriahkan turnamen besar dan mereka hadir dengan kekuatan penuh di Jerman, memanfaatkan kedekatan perbatasan untuk menyaksikan pertandingan. Mereka bahkan melebihi jumlah suporter Inggris di Dortmund, pencapaian yang luar biasa.

Namun, harapan mereka untuk mencapai final pupus. Belanda gagal mengulangi kesuksesan tak terlupakan di Euro 1984. Di mana tim yang diperkuat Ronald Koeman menyingkirkan tuan rumah Jerman Barat dalam perjalanan mereka meraih gelar juara. Yang masih menjadi satu-satunya gelar internasional mereka.

BACA JUGA : Legenda Jerman Muller Pensiun dari Tugas Internasional

Related Posts

Kiper Real Madrid Didorong Hengkang di Tengah Minat Klub Liga Inggris

Spread the love

Spread the loveAgen Mendes Dorong Lunin Keluar Bernabeu Berita Terupdate – Andriy Lunin, kiper Real Madrid, mungkin akan segera hengkang dari klub tersebut. Agen sang pemain, Jorge Mendes, dikabarkan tengah berupaya…

Manchester United Didorong Donasikan Dana Transfer Greenwood ke Lembaga Amal

Spread the love

Spread the loveDesakan agar Manchester United menyumbangkan dana transfer Mason Greenwood menggema. Kronologi: Berita Terupdate – David Challen, aktivis sekaligus korban kekerasan dalam rumah tangga, mengecam keputusan Manchester United yang menjual…

You Missed

Kiper Real Madrid Didorong Hengkang di Tengah Minat Klub Liga Inggris

Kiper Real Madrid Didorong Hengkang di Tengah Minat Klub Liga Inggris

Manchester United Didorong Donasikan Dana Transfer Greenwood ke Lembaga Amal

Manchester United Didorong Donasikan Dana Transfer Greenwood ke Lembaga Amal

Barcelona Siap Tebus Nico Williams, Raphinha Terancam Hengkang?

Barcelona Siap Tebus Nico Williams, Raphinha Terancam Hengkang?

David de Gea Posting Misterius, Tanda Akhir Pencarian Klub Baru?

David de Gea Posting Misterius, Tanda Akhir Pencarian Klub Baru?

Jakub Kiwior Menuju Pintu Keluar Arsenal, Inter Siap Tebus

Jakub Kiwior Menuju Pintu Keluar Arsenal, Inter Siap Tebus

Everton Tegas Tolak Tawaran Man Utd untuk Branthwaite

Everton Tegas Tolak Tawaran Man Utd untuk Branthwaite