Inggris Hadapi Malu di Euro Jika Southgate Tidak Bijaksana

Spread the love

Gareth Southgate: Pria Paling Beruntung di Sepak Bola

Berita Terupdate – Gareth Southgate adalah manajer paling beruntung di sepak bola. Manajer Inggris ini hampir kehilangan pekerjaannya setelah penampilan buruk lainnya dari timnya yang kurang tajam dan tidak imajinatif di Euro 20241.

Keajaiban di Menit-menit Terakhir

Kenangan menyakitkan dari kekalahan Inggris dari Islandia delapan tahun lalu kembali terulang, namun kekalahan dari Slovakia akan lebih tak termaafkan. Southgate hampir mengalami kegagalan terbesar dalam sejarah sepak bola negara itu karena Inggris belum pernah memiliki skuad seberbakat ini.

Namun, di menit kelima waktu tambahan, timnya akhirnya mencatatkan tembakan pertama ke gawang dalam pertandingan tersebut, dan doa Southgate terjawab. “Siapa lagi?,” tanya Jude Bellingham setelah mencetak gol dengan tendangan overhead berkualitas tinggi. Pemain Real Madrid itu mencetak gol paling penting dalam karier kepelatihan Southgate dari ketiadaan, memaksa pertandingan masuk ke perpanjangan waktu.

Harry Kane kemudian mencetak gol kemenangan untuk Inggris, yang masih bisa bermimpi meraih trofi pertama sejak 1966. Southgate tidak pantas mendapatkannya, tetapi dia mendapat kesempatan lagi untuk membuat warisan abadi.

Masalah Taktik Southgate

Itu akan segera menguap jika Inggris bermain dengan cara yang sama di perempat final melawan Swiss. Inggris akan menghadapi lawan elit untuk pertama kalinya dalam turnamen pada hari Sabtu, dan Southgate harus bijaksana jika mereka ingin melewati batas; kehebatan individu tidak akan cukup untuk menyelamatkannya kali ini.

Strategi yang Sama

“Ketika 15 menit tersisa, Anda bertanya-tanya apakah dia sudah kelelahan,” kata Southgate kepada BBC Sport saat ditanya tentang gol penyeimbang Bellingham. “Dia dan Harry Kane menghasilkan momen-momen itu dan itulah mengapa Anda tidak membuat perubahan ketika orang-orang mendesak untuk lebih banyak perubahan. Kami memiliki cukup banyak pemain menyerang di lapangan.”

Pernyataan itu tidak menandakan baik untuk harapan Inggris melampaui delapan besar. Southgate merasa dibenarkan setelah peluit akhir di Gelsenkirchen, setelah menekankan pentingnya tidak “kehilangan kontinuitas” dengan membuat terlalu banyak perubahan pada timnya sebelum pertandingan melawan Slovakia. Seperti yang terjadi dalam tiga pertandingan grup, Southgate menunggu terlalu lama untuk mulai membuat perubahan.

Kekurangan Kreativitas

Untuk pertama kalinya sejak 1986, Inggris gagal mencatatkan tembakan ke gawang di babak pertama pertandingan turnamen besar. Kane, Bellingham, dan Phil Foden semuanya bermain buruk, dan Inggris tidak menunjukkan kreativitas yang cukup untuk mengalahkan tekanan tinggi Slovakia. Tetapi kelompok pemain yang sama muncul di babak kedua, dan Inggris terus bekerja sia-sia sampai menit ke-66, ketika Southgate akhirnya bereaksi.

Cole Palmer masuk menggantikan Kieran Trippier yang bermain buruk dan ditempatkan di sayap kanan, dengan Bukayo Saka dipindahkan ke posisi bek kiri yang tidak alami karena absennya Luke Shaw. Pergantian berikutnya tidak dilakukan sampai enam menit sebelum waktu normal berakhir, ketika Kobbie Mainoo digantikan oleh Eberechi Eze, meskipun pemain muda Manchester United itu menjadi pemain terbaik Inggris malam itu. Dan kemudian di menit terakhir waktu tambahan, Southgate memasukkan Ivan Toney, yang sebenarnya menawarkan sesuatu yang berbeda untuk Inggris.

Pergerakan yang Cerdas

Pergerakan cerdas Toney membantu menyebabkan kekacauan di pertahanan Slovakia dari lemparan jauh yang menghasilkan gol Bellingham, dan dia kemudian memberikan assist untuk Kane di perpanjangan waktu. Southgate mengakui bahwa striker Brentford itu “jijik” dengan peran cameo-nya, yang merupakan emosi utama bagi para penggemar Inggris untuk waktu yang lama, sebelum akhirnya mereka merasa lega.

Cetak Biru yang Cacat

Bahkan setelah Inggris unggul, tidak ada peningkatan dalam permainan mereka secara umum. Southgate hanya berpikir untuk melindungi keunggulan tersebut, dan menginstruksikan timnya untuk bertahan dalam formasi 5-4-1 yang mengundang Slovakia untuk menyerang.

Eze akhirnya bermain sebagai bek sayap kiri sementara Saka dipindahkan ke sayap berlawanan, sementara Ezri Konsa dan Conor Gallagher masuk pada babak kedua perpanjangan waktu ketika Kane dan Bellingham dikeluarkan dari lapangan. Inggris bertahan, tetapi tidak indah, yang telah menjadi cerita turnamen mereka sejauh ini.

“Kami tahu kami akan melakukan apa pun yang diperlukan. Jika kami memiliki pertandingan seperti ini di perempat final, maka biarlah,” kata Kane setelah peluit akhir. “Tim ini tahu cara menggali lebih dalam dan itulah yang kami lakukan hari ini. Tentu saja kami bisa bermain lebih baik, tetapi pada akhirnya, ini adalah bisnis hasil. Itulah yang kami pedulikan.”

Tidak ada kekurangan semangat tim di kamp Inggris, itu benar. Tetapi jika Slovakia bisa menetralisir tim Southgate, Swiss memiliki potensi untuk menghancurkan mereka.

Tantangan Melawan Swiss

Mereka akan senang membiarkan Trippier menguasai bola, mengetahui bahwa dia akan memotong ke dalam ke kaki kanannya dan langsung memperlambat permainan Inggris, dan Swiss juga akan menargetkan ruang yang ditinggalkan Kyle Walker ketika dia maju. Perbedaannya adalah, tim Murat Yakin penuh dengan pemain berkualitas yang dapat membuat Inggris membayar kesalahan mereka.

Inggris juga masih tidak menekan sebagai tim, yang menciptakan celah besar bagi lawan untuk dieksploitasi. Pemain seperti Breel Embolo, Ruben Vargas, Dan Ndoye, dan Granit Xhaka bisa bersenang-senang jika Southgate tidak menyadari bahwa cetak biru kesuksesannya sangat cacat.

Kasus untuk Toney

Salah satu cara untuk memastikan bahwa Inggris setidaknya membawa ancaman yang lebih besar ke depan melawan Swiss adalah dengan bermain dengan dua penyerang. Apakah Southgate memiliki keberanian untuk mencadangkan Foden atau Bellingham masih harus dilihat, tetapi ada kasus nyata untuk Toney masuk sebagai penyerang utama, sehingga memberi Kane kebebasan untuk menempatkan jangkauan passingnya yang luar biasa ke dalam penggunaan yang baik.

Toney suka bermain di garis terakhir pertahanan dan akan terus-menerus membuat lari di belakang. Terlalu sering pemain terbaik Inggris terpaksa bermain mundur atau ke samping karena kurangnya opsi di depan mereka, tetapi bintang Brentford itu mampu meregangkan lawan.

Idealnya, Anthony Gordon juga akan masuk di sayap kiri untuk memberi Inggris lebar yang sebenarnya. Bakat unik Foden telah sepenuhnya sia-sia di posisi itu, dan jika Southgate tidak akan menggunakan dia sebagai No.10, pemain Manchester City itu sebaiknya tidak ada di lapangan.

Saka juga terlalu lama berada di starting XI, setidaknya di sayap kanan, karena dia tidak menawarkan penetrasi di sepertiga akhir yang kita lihat di Arsenal musim lalu. Ada argumen untuk mencobanya lagi di posisi bek kiri di perempat final, tetapi Palmer pantas mendapatkan 90 menit penuh di lini serang.

Ada banyak cara Southgate bisa membalikkan keadaan; Inggris memiliki kekuatan mendalam lebih dari negara mana pun di Jerman musim panas ini; dia tidak bisa lagi melakukan apa-apa. “Kami sangat beruntung dan kami harus bersyukur,” kata mantan bek Inggris Gary Neville di ITV Sport. “Kami buruk dan kami buruk sekarang dalam empat pertandingan. Harus mengubah sesuatu secara dramatis sekarang.”

Mengatasi Kehilangan Guehi

Sorotan terbesar dari kampanye Euro 2024 Inggris sejauh ini adalah Marc Guehi, yang terbukti lebih dari sekadar wakil yang kompeten untuk Harry Maguire yang cedera di jantung pertahanan. Tetapi sayangnya, talisman Crystal Palace itu hanya akan hadir di Arena Dusseldorf akhir pekan depan sebagai penonton.

Guehi mendapat kartu kuning kedua di turnamen ini pada awal pertandingan melawan Slovakia, dan sekarang akan menjalani skorsing satu pertandingan. Dia harus berterima kasih kepada Trippier atas hal itu, karena dia tidak punya pilihan selain menjatuhkan David Strelec setelah menerima umpan buruk dari bek Newcastle tersebut.

John Stones telah membangun hubungan yang baik dengan Guehi yang memberikan dasar yang solid bagi Inggris, tetapi dia akan membutuhkan mitra bek tengah baru melawan Swiss. Tugas itu kemungkinan akan diberikan kepada Konsa atau Lewis Dunk, dengan asumsi Southgate tetap dengan formasi 4-2-3-1 biasanya.

Namun, ada waktu ketika bos Inggris itu secara teratur memilih sistem 3-4-3, yang seharusnya setidaknya dipertimbangkan untuk dihidupkan kembali untuk perempat final. Bagaimanapun, kemenangan terbaik dalam seluruh masa jabatan Southgate terjadi ketika dia menggunakan tiga bek, dalam kemenangan 2-0 di babak 16 besar melawan Jerman di Euro 2020.

Pada hari itu, Inggris memiliki kemewahan menggunakan Shaw dan Trippier di slot wing-back yang mereka sukai, dan tekanan tanpa henti mereka mencegah Jerman membangun ritme. Kali ini, Saka bisa melakukan pekerjaan Shaw, dengan Trent Alexander-Arnold direkrut di kanan, kembali ke posisi yang ia unggulkan di Liverpool setelah kegagalan perjalanannya ke lini tengah, dan Stones, Walker, dan Konsa atau Joe Gomez kemudian bisa membentuk garis pertahanan terakhir.

Pendekatan ini akan lebih berisiko daripada opsi 4-4-2 dengan Toney, dan sepenuhnya bertentangan dengan karakter Southgate, tetapi hadiahnya bisa besar.

Standar Harus Lebih Tinggi

Masalah terbesar yang harus diatasi Southgate adalah kelambanan Inggris dalam penguasaan bola. Mereka belum menggerakkan bola dengan tujuan atau kepercayaan diri yang nyata, dan menjadi terlalu dapat diprediksi. Sementara itu, Swiss adalah satu-satunya tim yang berhasil menjatuhkan Jerman sejauh ini. Dan mereka sepenuhnya mengalahkan Italia di babak 16 besar. Tidak ada yang akan terkejut jika mereka mengulang trik tersebut melawan Inggris, yang gagal memenuhi harapan sebagai favorit pra-turnamen.

Untuk mengubah dinamika itu, Southgate harus memberikan pemain beberapa cinta yang keras. Inggris seharusnya tidak merasa senang setelah pertandingan melawan Slovakia, seperti yang dirasakan Bellingham dalam wawancara emosionalnya pasca pertandingan dengan ITV.

“Kemenangan bagus, melaju ke babak berikutnya. Sangat senang,” katanya. “Sudah sulit minggu terakhir ini untuk menjaga energi negatif keluar dari kamp. Kami menunjukkan karakter yang hilang dari Inggris. Saya pikir penampilannya sangat bagus sampai gol mereka dan bahkan setelahnya. Kami memiliki kendali besar atas permainan, selalu mengancam di sepertiga akhir, mungkin hanya kurang sentuhan akhir untuk menciptakan peluang besar. Ini akan penting bagi kami ke depan, pasti.”

Kepemimpinan dan Rasa Hormat

Southgate harus menuntut standar yang jauh lebih tinggi. Bellingham tidak terbendung di musim pertamanya di Real Madrid, tetapi selain dua golnya. Ia tidak efektif dan ceroboh dalam seragam Inggris musim panas ini. Kritik yang sama bisa diarahkan pada Foden, pemain terbaik Liga Premier 2023-24. Sementara Declan Rice belum menunjukkan keberanian dengan bola di kakinya yang membuatnya menjadi pahlawan instan di antara penggemar Arsenal.

Mereka tidak terbantu oleh ketidakmampuan taktis Southgate, tetapi tidak ada alasan untuk seberapa jauh level performa mereka merosot. Ini menimbulkan pertanyaan: apakah Southgate mendapatkan rasa hormat penuh dari ruang ganti? Tidak ada kekurangan upaya, tetapi bintang-bintang top Inggris tidak bermain seperti mereka memiliki kepercayaan nyata pada metodenya.

Terlalu Berlebihan

Dari luar, tampaknya Southgate terlalu berlebihan. “Kami memiliki masalah yang tidak bisa kami selesaikan: mendapatkan bola ke garis kedua lapangan,” akunya setelah kemenangan atas Slovakia. “Ada perbedaan besar dan pertandingan melawan Swiss akan menghadirkan masalah taktis yang benar-benar berbeda.”

Dia dapat mengidentifikasi di mana Inggris mengalami kesulitan, tetapi tampaknya tidak tahu cara memadamkan api. Kebanyakan penggemar sudah cukup, seperti yang dibuktikan oleh seruan luas untuk dia dipecat pada paruh waktu hari Minggu.

Menjelang Pertandingan Melawan Swiss

Suasana perayaan di sekitar tim akan segera berubah menjadi kecemasan saat pertandingan melawan Swiss semakin mendekat. Southgate masih berjuang melewati garis melawan negara-negara yang lebih rendah, tetapi rekornya melawan elit meninggalkan banyak yang diinginkan. Inggris telah memainkan 23 pertandingan melawan tim-tim yang berada di peringkat 10 besar FIFA, hanya memenangkan tujuh. Swiss saat ini berada di peringkat 19. Jadi tidak akan mempengaruhi rekor itu, tetapi itu akan menjadi salah satu kemenangan terbesar Southgate. Jika dia mengawasi kejatuhan mereka, karena mereka bermain jauh lebih baik daripada Inggris saat ini.

Era Southgate masih menuju akhir yang memalukan, dan Swiss tampaknya siap untuk memberikan pukulan terakhir. Kecuali jika dia memiliki epifani ajaib, yang sangat tidak mungkin. Penggemar Inggris harus mulai mempersiapkan diri untuk 90 menit yang menyakitkan lagi di Dusseldorf. Dan kemungkinan 58 tahun kesedihan diperpanjang setidaknya dua tahun lagi.

BACA JUGA : Man Utd Tawar Kontrak untuk De Ligt dari Bayern Munich

Related Posts

Kiper Real Madrid Didorong Hengkang di Tengah Minat Klub Liga Inggris

Spread the love

Spread the loveAgen Mendes Dorong Lunin Keluar Bernabeu Berita Terupdate – Andriy Lunin, kiper Real Madrid, mungkin akan segera hengkang dari klub tersebut. Agen sang pemain, Jorge Mendes, dikabarkan tengah berupaya…

Manchester United Didorong Donasikan Dana Transfer Greenwood ke Lembaga Amal

Spread the love

Spread the loveDesakan agar Manchester United menyumbangkan dana transfer Mason Greenwood menggema. Kronologi: Berita Terupdate – David Challen, aktivis sekaligus korban kekerasan dalam rumah tangga, mengecam keputusan Manchester United yang menjual…

You Missed

Kiper Real Madrid Didorong Hengkang di Tengah Minat Klub Liga Inggris

Kiper Real Madrid Didorong Hengkang di Tengah Minat Klub Liga Inggris

Manchester United Didorong Donasikan Dana Transfer Greenwood ke Lembaga Amal

Manchester United Didorong Donasikan Dana Transfer Greenwood ke Lembaga Amal

Barcelona Siap Tebus Nico Williams, Raphinha Terancam Hengkang?

Barcelona Siap Tebus Nico Williams, Raphinha Terancam Hengkang?

David de Gea Posting Misterius, Tanda Akhir Pencarian Klub Baru?

David de Gea Posting Misterius, Tanda Akhir Pencarian Klub Baru?

Jakub Kiwior Menuju Pintu Keluar Arsenal, Inter Siap Tebus

Jakub Kiwior Menuju Pintu Keluar Arsenal, Inter Siap Tebus

Everton Tegas Tolak Tawaran Man Utd untuk Branthwaite

Everton Tegas Tolak Tawaran Man Utd untuk Branthwaite