Chelsea Mati-matian Ingin Datangkan Striker Muda Barcelona?

Spread the love

Berita Terupdate – Marc Guiu, remaja 18 tahun yang bersinar bersama Barcelona, kini menjadi rebutan Chelsea dan Bayern Munich.1

Media Spanyol Sport pernah menjuluki pemain ini sebagai “penyerang bayangan.” Mantan pelatihnya mengakui Guiu “tak terhentikan jika diberi ruang.” Namun pada Oktober 2023, Marc Guiu menjelma menjadi pahlawan pujaan Barcelona dalam waktu singkat. Remaja 17 tahun ini menyelamatkan timnya hanya beberapa detik setelah dimasukkan ke lapangan, dan digadang-gadang sebagai pemain kunci Blaugrana masa depan.

Guiu tak butuh waktu lama untuk mem memperkenalkan dirinya kepada dunia pada laga melawan Athletic Club. Tepatnya, dalam 23 detik. Ketika Ferran Torres dan Joao Felix gagal mencetak gol, Guiu sukses melakukannya. Ia berlari cepat mengejar bola di belakang lini belakang lawan, sekali kontrol, sebelum sepakannya membentur Unai Simon dan masuk ke gawang.

Gol tersebut menunjukkan gaya bermain Guiu. Ia berbeda dengan striker modern La Liga pada umumnya, tipe pemain yang jarang dilahirkan oleh sepak bola Spanyol. Guiu kuat, cepat, dan bermain langsung, pemain nomor 9 yang berbakat secara fisik dan haus gol. Ia bukanlah tipikal penyerang yang bermain sebagai penghubung serangan atau false nine. Sebaliknya, Guiu berpotensi menjadi pencetak gol yang dapat mengubah jalannya pertandingan – seperti yang ditunjukkannya pada debutnya bersama Barca.

Namun, peluang Guiu untuk menjadi pemain inti Barcelona kini terlihat semakin kecil. Baru-baru ini terungkap bahwa Bayern Munich dan terutama Chelsea sedang berusaha untuk mendapatkan striker Spanyol ini pada musim panas ini, dengan klausul pelepasannya hanya bernilai €6 juta (£5 juta/$6 juta).

Dengan situasi tersebut, GOAL melihat lebih dekat sosok pemain nomor 9 yang berpotensi ganas ini, yang mungkin akan dianggap sebagai pemain yang lepas dari genggaman Barca…

Awal Mula Karier

Perjalanan Guiu bersama Barcelona tidak terlalu unik. Lahir pada tahun 2006, kurang dari satu jam dari Camp Nou, ia tumbuh sebagai penggemar berat Barcelona. Pada usia tujuh tahun, ia mendapat kesempatan untuk bergabung dengan klub masa kecilnya, dan masuk ke La Masia pada tahun 2014.

Generasi seangkatannya merupakan salah satu yang paling berbakat yang pernah dimiliki Barca dalam beberapa tahun terakhir. Pemain muda potensial seperti Alexis Olmedo, Pau Prim, Hector Fort dan Arnau Pradas semuanya tumbuh bersama, dan diprediksi akan segera masuk ke tim utama.

Namun, Guiu tidak dianggap setara dengan lulusan terbaru lainnya seperti Lamine Yamal, Gavi atau Alejandro Balde. Bakatnya memang terlihat jelas, tetapi bagaimana ia bisa cocok dengan skema permainan Barcelona modern masih menjadi perdebatan.

Terobosan Besar

Situasi itu berubah pada akhir 2023. Sementara Yamal menjadi nama terbesar di tim Spanyol U-17 pada Kejuaraan Eropa musim panas itu, Guiu bisa dibilang sebagai pemain terbaik mereka. Sang striker mencetak empat gol saat Spanyol melaju ke semifinal, menyamai torehan Yamal di turnamen tersebut.

Pencapaian itu cukup untuk membuatnya mendapat tempat di skuad Barca B, yang bermain di kasta ketiga Liga Spanyol. Ia pun tampil gemilang sejak awal, mencetak lima gol dalam dua bulan pertama musim tersebut.

Xavi Hernandez mulai memperhatikannya pada awal Oktober, memasukkan nama pemain berusia 17 tahun itu ke dalam daftar pemain untuk pertandingan La Liga melawan Granada. Saat itu, ia tidak dimainkan. Namun, dua minggu kemudian, ia akhirnya mendapat kesempatan. Selebihnya menjadi cerita rakyat Blaugrana.

Performa Lanjutan

Debut luar biasa Guiu di tim utama mungkin mengejutkan seluruh Eropa, tetapi tidak bagi pelatih Barca saat itu, Xavi. Xavi mengakui bahwa ia sudah tahu Guiu siap, dengan mengatakan: “Saya melihatnya di Gavi, Balde, Lamine, Fermin Lopez… dan saya melihatnya di Marc. Tidak ada rasa takut di wajahnya. Saya mengatakan kepadanya dia akan mendapatkan satu kesempatan. Dia mendapat satu kesempatan dan dia memanfaatkannya. Saya merasa dia sudah siap. Saya sangat senang untuk Marc, dia anak baik yang bekerja keras.”

Berkat penampilan impresifnya tersebut, remaja itu bisa tetap berada di sekitar skuad tim utama selama sebagian besar musim, meskipun ia hanya membuat enam penampilan lagi di semua kompetisi. Namun, ia berhasil membuka rekening golnya di Liga Champions dengan gol ke gawang Royal Antwerp pada bulan Desember, dan ia juga berperan dalam keberhasilan Barca B mencapai babak play-off promosi.

Kelebihan Utama (Lanjutan)

Pemain berusia 18 tahun ini belum tentu menjadi penyelesai akhir yang mematikan. Namun, ia memiliki naluri di sekitar kotak penalti, dan memiliki kaki kanan yang solid. Ia juga pandai bermain di udara – sesuatu yang oleh pelatih La Masia Ivan Carrasco disebut sebagai “atribut terbaiknya”.

Para pelatih juga memuji intensitas dan work rate-nya, serta kemampuannya untuk menekan lawan saat kehilangan bola, mengorbankan dirinya demi kemajuan tim.

Ruang untuk Perbaikan

Bersama dengan kelebihan terbesar Guiu, muncul beberapa kekurangannya yang mencolok. Ia adalah pemain sentral yang bermain terbaik di dalam dan sekitar kotak penalti. bukan tipikal target man, tetapi lebih ke arah striker klasik dibandingkan penyerang tengah modern yang lincah.

“Ia bukan striker yang bisa melebar ke sayap atau menonjol dalam permainan kombinasinya,” aku Carrasco. Meminta dia melakukan hal-hal tersebut bisa dianggap sebagai penyia-siaan bakatnya. Namun jika ingin sukses di sepak bola senior, ia tentu harus meningkatkan permainan menyeluruhnya.

Guiu bukanlah pengumpan atau dribbler yang ulung. Ia lebih suka berlari ke ruang terbuka, dan performanya menurun drastis ketika dipaksa bermain di area yang padat. Kemampuannya mengolah bola tidak terlalu buruk, tetapi ia tidak berfungsi dengan baik di area yang jauh dari gawang. Namun, wajar bagi seorang striker remaja untuk membutuhkan pemolesan kemampuan.

Perbandingan dengan Striker Lain

Guiu tergolong pemain yang langka saat ini. Banyak pencetak gol elit yang merupakan pemain sayap yang diubah posisi atau gelandang serang yang lebih maju. Harry Kane, misalnya, adalah pemain nomor 10 yang menjadi striker di akhir masa mudanya. Sementara pemain seperti Roberto Firmino, Karim Benzema, dan bahkan Cristiano Ronaldo memulai karier mereka di area selain penyerang tengah.

Namun, ada beberapa pemain nomor 9 yang kembali diminati Chelsea. Erling Haaland tentu saja adalah contoh paling jelas, dan ada perbandingan yang menarik di sini. Tinggi, kuat, cepat, dan mematikan di kotak penalti, Guiu berbagi beberapa karakteristik dengan sensasi asal Norwegia tersebut.

Akan tetapi, striker Liga Inggris lain mungkin bisa menjadi perbandingan yang lebih tepat: Darwin Nunez. Keduanya sama-sama pemain berbakat fisik yang dominan dalam duel udara dan bisa mencetak gol di kotak penalti. Keduanya adalah pressing yang baik dan pelari yang tak kenal lelah. Mereka bahkan berbagi beberapa kelemahan yang sama, yaitu ketidaknyamanan mereka di ruang sempit, dan kurangnya kemampuan mengolah bola dengan baik.

Masa Depan

Chelsea, sejak diambil alih oleh Todd Boehly, menunjukkan keinginan mereka untuk mengumpulkan sebanyak mungkin talenta muda. Dengan kesepakatan bernilai tinggi yang telah disetujui untuk mendatangkan sensasi Amerika Selatan Kendry Paez dan Estevao Willian pada tahun 2025, mereka kini menjelajah Eropa untuk mencari pemain potensial dengan harga murah.

Guiu jelas cocok dengan kriteria tersebut mengingat klausul pelepasannya yang bernilai tujuh digit. Laporan menunjukkan kesepakatan bisa tercapai pada akhir Juni, dengan Chelsea tampaknya berhasil mengalahkan Bayern Munich untuk mendatangkan remaja berbakat lainnya ke London barat.

Belum jelas di mana Guiu akan ditempatkan dalam urutan pemain di Stamford Bridge saat lini serang di bawah asuhan Enzo Maresca dirombak selama musim panas. Ada kemungkinan ia akan dipinjamkan ke klub lain untuk mendapatkan pengalaman bermain lebih banyak di tim utama.

Namun, tidak ada yang meragukan bakatnya. Ia telah menunjukkan bahwa dirinya bisa melangkah maju dan mewujudkan mimpi. Chelsea berpotensi mendapatkan pemain muda berkualitas tinggi lainnya dengan harga yang relatif rendah.

Related Posts

Ronaldo Dicerca habis-habisan Karena ‘Egois yang Kelewatan’ di Euro 2024

Spread the love

Spread the loveBerita Terupdate – Mantan gelandang Liverpool dan Jerman, Dietmar Hamann, mencap Cristiano Ronaldo sebagai pemain yang ‘egois’ dan meminta anak-anak untuk tidak mengikuti jejak pemain Portugal tersebut.1 Apa yang…

Seberapa Jauh Perbedaan Penilaian Ederson Antara Man City dan Al-Nassr?

Spread the love

Spread the loveBerita Terupdate – Meskipun Ederson sang penjaga gawang asal Brazil telah setuju untuk pindah ke Arab Saudi. Ternyata Manchester City dan Al-Nassr memiliki perbedaan penilaian yang cukup signifikan terhadap…

You Missed

Ronaldo Dicerca habis-habisan Karena ‘Egois yang Kelewatan’ di Euro 2024

Ronaldo Dicerca habis-habisan Karena ‘Egois yang Kelewatan’ di Euro 2024

Harapan Hurst Southgate Tetap Melatih Timnas Inggris

Harapan Hurst Southgate Tetap Melatih Timnas Inggris

Seberapa Jauh Perbedaan Penilaian Ederson Antara Man City dan Al-Nassr?

Seberapa Jauh Perbedaan Penilaian Ederson Antara Man City dan Al-Nassr?

Leicester City Women Miliki Pelatih Kepala Baru Pasca Pemecatan Kirk

Leicester City Women Miliki Pelatih Kepala Baru Pasca Pemecatan Kirk

Legenda Inggris Desak The Three Lions Gaet Jurgen Klopp sebagai Pelatih Berikutnya

Legenda Inggris Desak The Three Lions Gaet Jurgen Klopp sebagai Pelatih Berikutnya

Presiden Federasi Sepak Bola Kolombia Ramon Jesurun Franco Ditangkap Usai Insiden di Final Copa America

Presiden Federasi Sepak Bola Kolombia Ramon Jesurun Franco Ditangkap Usai Insiden di Final Copa America