sepak bola

Fabian Hurzeler, Pelatih Muda Amerika yang Jadi Incaran Liga Inggris

Spread the love

Brighton Gaet Pelatih Ajaib Fabian Hurzeler!

Berita Terupdate – Brighton & Hove Albion dikabarkan akan segera menunjuk Fabian Hurzeler sebagai pelatih anyar mereka. Pelatih muda berusia 31 tahun ini akan menjadi pelatih termuda dalam sejarah Liga Inggris.1

Memburu Sang Keajaiban

Semua klub di dunia sedang mencari sosok Julian Nagelsmann berikutnya. Sosok pelatih muda ajaib yang bisa membawa mereka menuju kesuksesan.

Brighton tampaknya percaya mereka telah menemukan permata tersembunyi. Namanya Fabian Hurzeler, dan ia akan segera menjadi manajer The Seagulls setelah ditunjuk untuk menggantikan Roberto De Zerbi di Amex Stadium.

Muda Tapi Berprestasi

Meskipun masih muda, Hurzeler telah memiliki banyak kesuksesan dalam karier kepelatihannya sejauh ini. Puncaknya adalah membawa St. Pauli promosi dari divisi kedua Jerman musim lalu. Kini ia akan pindah ke Inggris, di mana ia akan bertugas melatih pemain-pemain seperti Lewis Dunk (32), Danny Welbeck (33) dan James Milner (38), yang semuanya lebih tua darinya.

Terinspirasi Nagelsmann?

Hurzeler tentu saja tersanjung dengan perbandingan dirinya dengan Nagelsmann. Namun, ia sadar bahwa perjalanan kariernya baru saja dimulai. Ia memiliki ambisi yang lebih besar daripada sekadar menjadi “Nagelsmann baru”.

“Saya harus tetap rendah hati,” katanya kepada GOAL dan media lainnya dalam sebuah wawancara pada bulan April. “harus berjalan dengan cara saya sendiri. masih banyak hal yang harus dipelajari. Ini bukan hanya tentang melihat taktik di lapangan; tetapi juga tentang bagaimana Anda menangani media. Ini tentang bagaimana dampak Anda di media dan di dunia.”

“Sangat penting bagi saya untuk berjalan sendiri, untuk mencoba merenungkan diri saya sendiri, dan untuk berjalan dengan cara saya sendiri karena saya tidak bisa menjadi sama seperti Julian Nagelsmann. Dia pergi ke satu arah, tapi saya mencoba pergi ke jalur Fabian Hurzeler. Jika saya bisa sesukses Nagelsmann, saya akan senang.”

Pemuda Amerika di Eropa

Hurzeler lahir di Houston dari ayah Swiss dan ibu Jerman. Orang tuanya yang sedang bekerja sementara di Amerika Serikat, menjadi tempat Hurzeler menghabiskan beberapa tahun pertama hidupnya sebelum akhirnya pindah kembali ke Eropa.

Seluruh karier sepak bolanya dihabiskan di Jerman. Pertama, sebagai pemain muda di tim cadangan Bayern Munich, Hoffenheim dan 1860 Munich, sebelum menjadi pemain-pelatih di tim kecil FC Pipinsried. Karier kepelatihannya kemudian berlanjut, pertama di Pipinsried, kemudian bersama tim nasional Jerman U-18 dan U-20 sebagai asisten, dan akhirnya ke St. Pauli.

Masih Terikat dengan Amerika

Fabian Hurzeler masih sering memikirkan Amerika Serikat dan bagaimana masa kecilnya di sana memengaruhi dirinya. “Saya pikir saya akan selalu terhubung dengan Amerika Serikat karena, pada akhirnya, itu adalah negara tempat saya dilahirkan,” katanya. “Saya akan mengatakan bahwa saya memiliki beberapa sikap khas orang Amerika. Karakter saya berpikiran terbuka. Saya akan selalu terbuka untuk semua hal, kepada semua orang dan saya mencoba bekerja keras untuk mencapai impian saya. Saya pikir itu adalah satu hal yang akan selalu terhubung dengan Amerika Serikat.”

Miami adalah tempat liburan favorit Hurzeler, dengan menghabiskan waktu di Everglades menjadi salah satu kenangan indahnya. “Saya mencoba untuk selalu pergi berlibur ke sana karena saya menyukai negara itu,” katanya. “Saya menyukai orang-orangnya, saya menyukai petualangannya. Anda selalu dapat menikmatinya. Dulu, ketika kami masih muda, kami selalu berlibur bersama keluarga di sana. Kami menyewa mobil camping dan berkeliling kota yang berbeda. Itu luar biasa. Kami memiliki pengalaman yang luar biasa di sana dan saya tidak akan pernah melupakannya.”

Sukses Bersama St. Pauli

Dipekerjakan oleh St. Pauli sebagai asisten pelatih pada tahun 2020, Hurzeler dipromosikan menjadi pelatih kepala sementara pada tahun 2022 ketika Tim Schultz dipecat. Hanya dua minggu kemudian, ia diberi pekerjaan secara permanen setelah membantu klub kembali ke performa terbaiknya, menjadi pelatih kepala termuda di 2. Bundesliga pada usia 29 tahun.

Musim lalu, St. Pauli bahkan lebih baik. Di bawah kepemimpinan Hurzeler, mereka memuncaki klasemen, unggul satu poin dari tim peringkat kedua Holsten Kiel, untuk mengamankan promosi kembali ke Bundesliga untuk pertama kalinya sejak 2010-11.

Memimpin dengan Kepribadian

Hurzeler tidak memaksakan dirinya untuk dihormati. Ia justru menggunakan kemampuannya untuk mendapatkan kepercayaan dari para pemain senior.

“Saya akan mengatakan ini adalah otoritas yang bersahabat,” katanya. “mencoba untuk bersikap sangat terbuka kepada para pemain. Saya mencoba memberi mereka beberapa ide tentang bagaimana mereka dapat berkembang. berada di level mereka ketika saya berbicara kepada mereka. bukan orang yang berkata, ‘Oke, saya akan mencoba memimpin dari atas’. mencoba memimpin dan mencoba menggunakan ide untuk meyakinkan mereka melakukan sesuatu. mencoba meningkatkan mereka sehingga mereka merasa bahwa saya benar-benar peduli dengan perkembangan mereka. Saya pikir kemudian mereka semakin mendengarkan dan semakin merasakannya.”

“Sangat penting bahwa Anda otentik, bahwa Anda nyata, bahwa Anda tidak mencoba menjadi orang lain di depan mereka. Itu adalah ide pertama saya. Dan yang kedua, tentu saja, Anda harus menjadi otoritas karena pada akhirnya, Anda membuat keputusan sulit dan pada akhirnya, mereka harus benar-benar menyadari bahwa Anda adalah orang yang mungkin menyakiti mereka.”

“Ini bukan pekerjaan yang mudah sebagai pelatih. Anda harus membuat keputusan sulit di mana mungkin beberapa pemain tidak setuju, tetapi itu yang harus mereka terima. Itu juga pesan yang harus Anda sampaikan: bahwa Anda adalah pria, pelatih, bos yang mengambil keputusan. Ini seperti keseimbangan antara hubungan dengan mereka serta menjadi otoritas yang membuat keputusan sulit.”

Pengaruh Bayern Munich

St. Pauli adalah klub yang sangat berbeda dengan Bayern Munich. Bayern Munich mendominasi sepak bola Jerman. Bahkan, ada ekspektasi tertentu di Allianz Arena; sedikit saja kesalahan bisa dianggap sebagai kegagalan.

Namun di St. Pauli, ekspektasi berbeda. St. Pauli lebih dari sekadar klub sepak bola, mereka adalah sebuah gerakan, budaya, dan identitas. Keberhasilan dan kegagalan klub tidak hanya ditentukan di lapangan, tetapi juga dalam identitasnya.

Hurzeler merasakan keuntungan dari keduanya. Bayern dan St. Pauli memiliki sejarah panjang bersama yang penuh dengan rasa saling menghormati, dan Hurzeler telah merasakan kedua sisi tersebut, sebagai pemain dan sebagai pelatih kepala.

Waktu Hurzeler sebagai pemain muda Bayern membentuk caranya dalam melihat permainan, baik di dalam maupun di luar lapangan. Ia merasakan tekanan yang tiada henti untuk menang dan tampil baik, tetapi juga untuk melakukannya dengan cara yang benar. Kemenangan adalah tujuan utama, tetapi untuk mencapainya juga tentang bagaimana cara Anda membawa diri Anda di sepanjang jalan.

“Waktu saya di sana, itu membentuk kepribadian saya, karena saya harus jujur, saya ada di sana, saya pikir 10-11 tahun,” kenangnya. “Di Bayern Munich, Anda harus selalu menang. Bayangkan Anda berusia 10 tahun, 11 tahun, Anda pergi ke turnamen dan beberapa orang di sana membenci Anda dan beberapa orang di sana mencintai Anda, tetapi pada akhirnya, Anda harus sukses sebagai pemain Bayern Munich.”

“Yang menarik adalah Anda tidak hanya harus sukses, tetapi Anda harus bermain dengan cara tertentu dan Anda harus memainkan gaya sepak bola yang sangat bagus. Itulah yang membentuk kepribadian saya dan pemikiran saya tentang gaya bermain saya.”

Pengorbanan di Balik Kesuksesan

Hurzeler sangat menyadari bahwa hidupnya tidak normal. Tidak ada kehidupan di level tertinggi sepak bola yang normal, tetapi hidupnya lebih asing daripada kebanyakan orang. Ada begitu sedikit pelatih seusianya, sehingga hanya sedikit yang bisa berhubungan dengannya dan keputusan yang dia hadapi.

Hari normalnya dimulai pada jam 8 pagi, ketika dia sampai di kantor, dan dia sering tidak pergi sampai setelah jam 9 malam. Tetapi tidak satu pun dari hari-hari yang panjang itu dia pernah berpikir untuk melakukan hal lain.

“Saya tidak pulang ke rumah dan berkata, ‘Oh sial, saya bekerja sangat lama!’,” katanya. “Tidak, saya pulang ke rumah dan berkata, ‘Apa yang bisa saya lakukan untuk mencoba memperbaiki keadaan?'”

Namun, ada malam-malam tanpa tidur, terutama setelah kekalahan. St. Pauli kalah dua pertandingan berturut-turut untuk memulai April dan, selama dua minggu itu, Hurzeler terobsesi dengan apa yang bisa dia lakukan secara berbeda. Dia akhirnya berhasil menemukan jawabannya, saat St. Pauli bangkit dengan kemenangan 2-1 atas Hannover yang memicu rentetan empat kemenangan dari lima pertandingan untuk mengamankan promosi.

Sekarang, saat dia bersiap untuk mendarat di Liga Inggris dan mendapatkan perhatian yang menyertainya, Hurzeler tahu dia harus bisa mengatasi banyak keraguan. Namun, dia sendiri ingin menikmati perjalanan ini.

“Saya pikir saya tidak menjalani kehidupan normal yang dijalani pria berusia 31 tahun,” katanya. “Saya lajang, jadi biasanya saya bisa pergi ke pesta, tapi itu bukan yang saya inginkan. benar-benar ingin bekerja dengan orang-orang… sangat menyukai pekerjaan saya. Apa yang bisa saya katakan adalah itu gairah saya. Gairah saya adalah pekerjaan saya

Recent Posts

Ten Hag Di Buat Geram Oleh Beberapa Pemain Manchester United Yang Berlibur Ke Las Vegas

Senam Malam di Vegas Jelang Laga Persahabatan Berita Terupdate – Erik ten Hag dibuat geram oleh aksi lima pemain Manchester United yang… Read More

Timnas Inggris Bikin Potret Lucu Anjing Pemain ala Kerajaan!

Kane Bawa Anjing ke Euro 2024 Berita Terupdate – Timnas Inggris membuat kejutan dengan memajang foto-foto lucu para anjing peliharaan pemain, bergaya… Read More

Masa Depan Greenwood Terungkap Potensi Pinjaman dengan Kewajiban Beli oleh Man Utd

Greenwood Menuju Pintu Keluar? Berita Terupdate – Terungkap Ketentuan penjualan Mason Greenwood saat Man Utd menunggu 'proposal terbaik' untuk target transfer Juventus… Read More

Dortmund Berlanjut! Hummels Hengkang setelah ‘Konfrontasi’ dengan Terzic

Pemain Legendaris Keluar Berita Terupdate – Masalah kembali menerpa Borussia Dortmund! Legenda klub Mats Hummels hengkang setelah konfrontasi yang dilaporkan 'keras' dengan… Read More

Fans Inggris Diminta Teriak ‘Panama’ oleh Polisi Jerman?

Kerusuhan Suporter? Berita Terupdate – Ada kekhawatiran kerusuhan suporter terulang kembali seperti yang terjadi delapan tahun lalu ketika Fans Inggris diserang oleh… Read More

Skuat Inggris Terbaik Sepanjang Masa? Ince: ‘Sama Sekali Konyol’

Berita Terupdate – Mantan bintang Inggris, Paul Ince, mengecam klaim bahwa skuat Three Lions saat ini adalah yang terbaik sepanjang masa. Ia… Read More