Fifa Mengusulkan Rencana Lima Pilar Untuk Memerangi Rasisme

Spread the love

FIFA telah mengusulkan rencana lima pilar untuk mengatasi pelecehan rasial dalam sepak bola. Badan pengatur olahraga dunia ini mengatakan bahwa mereka telah menjalani. “Proses konsultasi yang luas” dengan para pemain saat ini dan mantan pemain yang “bersemangat untuk membuat perubahan”1.

Salah satu proposal dalam rencana ini adalah memperkenalkan gerakan standar dengan tangan disilangkan. Untuk digunakan para pemain dalam mengomunikasikan insiden rasial selama pertandingan. Proposal ‘Global Stand Against Racism’ akan disampaikan kepada 211 anggota FIFA pada kongres tahunan di Bangkok pada hari Kamis.

Pilar pertama dari proposal ini bertujuan untuk menjadikan rasisme sebagai pelanggaran khusus yang termasuk dalam kode disipliner. Semua asosiasi anggota dan memiliki “sanksi khusus dan berat, termasuk kekalahan pertandingan”. FIFA mengatakan akan “menghentikan, menunda, dan membatalkan pertandingan dalam kasus rasisme”.

Gerakan tangan disilangkan akan digunakan oleh wasit untuk menandakan prosedur dalam pertandingan di mana pertandingan dihentikan dua kali. Dan peringatan diberikan, dengan pertandingan kemudian dibatalkan jika terjadi rasisme lebih lanjut.

Pada pilar ketiga – ‘tuntutan pidana’ – FIFA menyerukan agar rasisme diakui sebagai pelanggaran pidana di setiap negara. Dan mengatakan bahwa mereka akan mendorong sanksi berat di negara-negara di mana rasisme sudah menjadi pelanggaran.

FIFA juga mengatakan akan mempromosikan inisiatif pendidikan dengan sekolah dan pemerintah untuk “menyediakan masa depan bebas dari rasisme”. Sementara panel anti-rasisme yang terdiri dari mantan pemain akan dibentuk untuk meninjau kemajuan proposal ini.

Awal tahun ini, pemain sayap Brasil dan Real Madrid, Vinicius Jr. Mengatakan bahwa dia merasa “semakin tidak” ingin bermain sepak bola karena telah berulang kali mengalami pelecehan rasial.

Tahun lalu, sebuah laporan FIFA menemukan hampir 20.000 postingan media sosial yang mengandung pelecehan ditujukan kepada pemain, pelatih, dan pejabat selama Piala Dunia 2022 di Qatar.

Dan pada tahun 2021, manajer tim Inggris Gareth Southgate menyebut pelecehan rasial yang ditujukan kepada Marcus Rashford, Jadon Sancho, dan Bukayo Saka setelah final Euro 2020 sebagai “tidak bisa dimaafkan”.

Proposal FIFA telah dikritik oleh badan amal anti-diskriminasi Kick it Out.

Kepala eksekutif Tony Burnett mengatakan rencana tersebut “kurang detail”, sementara meminta pemain untuk “menyusun solusi untuk mengatasi masalah ini adalah tidak adil”.

“Daripada memperkenalkan gerakan tangan baru, FIFA seharusnya fokus pada pemberdayaan pemain dan manajemen mereka untuk meninggalkan lapangan ketika mereka merasa itu tepat,” kata Burnett.

Dia menambahkan bahwa “wasit juga membutuhkan pendidikan yang lebih baik”.

ARTIKEL TERKAIT : FIFA AKAN MENJELAJAHI DAMPAK DARI MEMINDAHKAN PERTANDINGAN DOMESTIK KE LUAR NEGERI

Related Posts

CR7 Tinggalkan Al-Nassr? Saran “Tantangan Baru” untuk Tetap Bermain Hingga 40 Tahun

Spread the love

Spread the loveAkankah Cristiano Ronaldo Perlu Meninggalkan Al-Nassr Setelah Musim dengan 50 Gol? Berita Terupdate – CR7 mungkin perlu meninggalkan Al-Nassr untuk bisa terus bermain hingga usia 40 tahun, saran Stuart Pearce.…

Kim Kardashian Tertarik dengan Bintang Inggris Bellingham

Spread the love

Spread the loveBerita Terupdate – Kim Kardashian dikabarkan kepincut dengan Jude Bellingham setelah menjadikan bintang Inggris itu sebagai wajah kampanye SKIMS terbaru.1 Apa yang Terjadi? Selebriti dan pengusaha Amerika Serikat ini menjadikan…

You Missed

CR7 Tinggalkan Al-Nassr? Saran “Tantangan Baru” untuk Tetap Bermain Hingga 40 Tahun

CR7 Tinggalkan Al-Nassr? Saran “Tantangan Baru” untuk Tetap Bermain Hingga 40 Tahun

Kim Kardashian Tertarik dengan Bintang Inggris Bellingham

Kim Kardashian Tertarik dengan Bintang Inggris Bellingham

Lehmann & Luiz Berbagi Pesan Cinta di Copa America

Lehmann & Luiz Berbagi Pesan Cinta di Copa America

Chelsea Dekati Transfer Permanen Guiu dari Barcelona

Chelsea Dekati Transfer Permanen Guiu dari Barcelona

Neymar dan Butler Pamerkan Uang Kemenangan Besar di Poker

Neymar dan Butler Pamerkan Uang Kemenangan Besar di Poker

Chelsea Mati-matian Ingin Datangkan Striker Muda Barcelona?

Chelsea Mati-matian Ingin Datangkan Striker Muda Barcelona?